Click here for Myspace Layouts

Wednesday, 21 December 2011

Iselyus Uda menemui Islam setelah 15 tahun menjadi pendakwah Kristian


Nama saya Iselyus Uda. Isteri saya Maria Juana. Lima belas tahun saya menjadi pendakwah Injil di Kalimantan Tengah sehingga akhirnya saya bertemu dengan seorang lelaki dalam suatu mimpi.

Benarkah Ia Rasul yang terpuji?
Tidak pernah terbayang kelak saya akan menginjakkan kaki di negeri yang dirindukan umat Islam (tanah suci). Bahkan tak pernah terfikir saya akan memeluk agama yang sebelumnya saya benci (Islam). Sebab, sejak kecil saya dan isteri biasa hidup di lingkungan adat yang sama sekali bertentangan dengan ajaran Islam.

Memang, di dalam masyarakat Dayak terdapat beberapa anak suku, iaitu Kenyah, Iban, Kayan, Bahau dan sejumlah kelompok kecil yang tersebar hampir di seluruh Kalimantan, termasuk Sabah dan Serawak di wilayah Malaysia Timur. Namun akar budaya dan kepercayaan kami hampir tidak berbeza.
Jasa Pendakwah Injil

Tidak seorang pun pendakwah Islam yang pernah memberi tahu bahawa ada keringanan-keringanan yang tidak terlalu keras terhadap najis anjing dan babi, serta tidak terlalu memaksa seseorang yang baru membaca syahadat agar segera dikhitan. Seakan keringanan itu sengaja disembunyikan.
Berbeza dengan sikap para pendakwah Kristian baik dari kalangan agama Katolik mahu pun Protestan. Selepas Perang Dunia berakhir mereka datang berduyun-duyun membawa hadiah, ilmu dan pengetahuan baru yang dapat mengubah cara hidup kami tanpa mengharu biru adat istiadat dan upacara ritual nenek moyang.
Sungguh mereka banyak melakukan banyak perkara untuk suku Dayak, termasuk saya dan seluruh keluarga saya, yang sebagai pengikut Jesus,, segala keperluan hidup kami selalu dipenuhi. Oleh kerana itu, untuk menanggung lapan orang anak dan seorang isteri, saya tidak pernah mengeluh walaupun selama lima belas tahun saya sepenuhnya hanya mengabdikan diri pada agama Katolik selaku pendakwah.
Sudah tidak terhitung banyaknya penduduk yang dapat saya ajak masuk gereja. Apalagi sejak saya dianugerahi amanat memimpin umat Katolik di kampung Bangkal oleh gereja Sampit. Makin membara semangat saya untuk mengibarkan panji-panji juru selamat dan menegakkan palang salib di berbagai penjuru.
Mimpi yang menakjubkan

Tiga tahun saya menyebarkan ayat-ayat Injil di mimbar gereja dan di berbagai persekutuan doa di kampung bangkal dan kampung-kampung lainnya. Kemudian saya diberi kepercayaan pula untuk membawa misi gereja di Daerah Cempaga sejak tahun 1978.
Berkat kegigihan saya, hingga hampir segenap waktu saya terisi oleh kegiatan pelayanan rohani, malah saya berjaya mengajak umat dan berbagai pihak untuk bersama-sama membina gereja yang agak besar, lengkap dengan asramanya.
Dua tahun saya mencurahkan keringat, memeras tenaga dan fikiran demi kejayaan agama Katolik melalui gereja yang saya dirikan. Sungguh bangga hati saya, sungguh mantap kaki saya. Namun di sebalik kepuasan batin itu ada sesuatu yang terngiang-ngiang jauh di dasar sanubari saya.
Entah mengapa dan dari mana datangnya tuntutan itu, tidak pernah terungkap sama sekali. Yakni tanda tanya yang tidak mampu saya jawab meskipun telah saya cari melalui firman-firman suci. Apakah betul yang saya tempuhi berasal dari Tuhan? Tidak kelirukah saya menyerahkan diri bulat-bulat dalam keyakinan itu?
Kebimbangan tersebut betul-betul sangat menyiksa hidup saya dan sentiasa mengusik ketenteraman batin saya. Seolah-olah ada sebuah lubang pada diri saya yang tidak mampu saya tutupi, malah saya rasa makin lama makin dalam dan lebar.
“Ya Tuhan, kalau Engkau Maha Kuasa dan Maha Penyayang, tunjukkanlah kebenaran yang sempurna,” demikian ratap saya setiap malam tatkala suasana sedang lengang dan kesunyian sedang mencekam sambil saya genggam rosario (kalung salib) erat-erat.
Saya menggapai-gapai bagaikan hampir tenggelam di tengah-tengah lautan kehampaan. Saya berteriak nyaring di tengah gurun kesunyian. Saya merasa ditinggalkan sendirian dalam sebuah lorong gelap dan sempit setelah seberkas cahaya yang tadinya saya jadikan pedoman kian malapdan hampir padam.
Saya merindukan sinar terang yang tidak menipu saya dengan kilauan fatamorgana. Saya mendambakan jalan lurus menuju keredhaan Tuhan yang sejati dan hakiki.
Tiba-tiba, pada suatu malam menjelang akhir Oktober 1980, ketika kesibukan untuk menyebarkan Injil dan menawarkan kerajaan syurga sedang mencapai puncaknya, saya didatangi mimpi yang sangat aneh.
Seorang lelaki berjanggut rapi mengunjungi saya antara tidur dan jaga. Bahu saya ditepuk dan tangan kanan saya ditariknya. Saya menoleh. Betapa takjub saya melihat susuk manusia yang begitu tampan dalam usia sebayanya.
Berpakaian serba putih dengan rambut berombak tertutup selembar kain halus yang juga berwarna putih, ia nampak sangat agung dan anggun. Saya merasa tenang oleh sentuhan pandang dan senyumnya.
Dituntunnya saya menjelajahi hamparan tanah yang tandus menuju sebuah gurun pasir yang luas dan gersang. Anehnya, meskipun matahari terik membakar, saya terlena oleh kesejukan yang indah dan menawan. Seolah gumpalan awan besar menaungi kami berdua.
Ketika tiba di tempat tujuan, entah di mana saya tidak tahu, ia mempersilakan saya masuk ke suatu kawasan yang asing dan suci. Saya lihat ribuan manusia berselimut putih bergerak bak alunan ombak mengelilingi sebuah bangunan hitam berbentuk kubus menjulang ke atas membelah langit sambil berlari-lari kecil.
Di antara mereka ada yang sedang bersujud dengan khusyuk, banyak pula yang berebut-rebut mengecup batu hitam kebiruan yang melekat di dinding kubus itu. Apabila saya datang, kerumunan manusia tadi mengundurkan diri dan memberikan kesempatan kepada saya untuk memeluk dan mencium batu berkilat itu sepuas hati. Amboi, alangkah harumnya, alangkah tenteramnya.
Setelah itu ia mengarak saya bersama awan ke tempat lain yang pemandangannya amat berbeza, tetapi suasananya sama, penuh keagungan. Saya bertanya, “Bangunan apa yang teduh ini?” Ia menjawab, “Ini yang dinamakan Masjid Nabawi.”
Sebagai pendakwah Injil saya pernah mengenal istilah itu, sebab mempelajari agama-agama lain adalah modal untuk menghujahkan kebenaran kami dan membongkar kelemahan mereka. Oleh kerana itu saya terkejut. mengapa saya dibawa ke mari?
“Tompokan tanah yang di tengah itu untuk apa?” kembali saya bertanya. “Itu makam Nabi Muhammad,” jawabnya. Mendengar penjelasan itu saya pun makin hairan. Nabi Muhammad adalah pembawa ajaran Islam. Ada hubungan apa dengan saya sehingga diajaknya saya berziarah ke sini?
Walaupun beribu kebingungan bermain di hati saya dan berbagai tanda tanya merimbun di benak saya, tiba-tiba tanpa dimintanya saya bersimpuh di depan kubur yang sederhana itu. Air mata saya menitis. Saya terharu walau pun tidak tahu mengapa boleh terharu.
Saya cuma membayangkan betapa mulianya pemimpin kaum Muslimin itu yang pengikutnya ratusan juta orang, tetapi makamnya begitu bersahaja, yang ajarannya ditaati umatnya, namun kematiannya tidak boleh diratapi. Saya terpaku sangat lama sehingga tatkala saya sedar kembali, lelaki yang mengantar saya tadi telah menghilang.
Panggilan hati

Saya ceritakan mimpi saya kepada isteri dan anak-anak saya. Mereka tercengang. Mata Isteri saya berkaca-kaca; saya tidak mengerti apa sebabnya. Barulah pada malam harinya, ketika kami cuma berdua, ia berkata,
“Saya yakin itu bukan sekadar mimpi. Itu panggilan. Dan kita berdosa kepada Tuhan apabila tidak mahu mendatangi panggilan-Nya.”
“Maksudmu?” saya tidak paham akan maksud isteri saya.
“Kita tanya kepada orang yang ahli agama Islam. Siapakah lelaki sebaya yang mengajak abang itu. Dan bagaimana makna mimpi itu. Kalau memang benar merupakan panggilan Tuhan, bererti kita harus masuk Islam,” jawab isteri saya tanpa ragu-ragu.
Sayalah yang sedang dilanda kebimbangan, terombang-ambing dalam iman Kristian yang makin goyah. Apalagi tiap kali teringat akan salah satu surah al-Qur’an yang pernah saya pelajari,
“Tuhanmu adalah Allah Yang Maha Tunggal, Yang Tidak Beranak dan Tidak Diperanakkan,” (QS al-Ikhlash).
Saya ingin lari menghindari dengungan batin itu. Namun keyakinan saya tidak cukup kuat untuk menahan deburan ayat-ayat suci al-Qur’an. Untungnya pada tahun 1983 gereja Sampit memindahkan saya ke Medan, tugas saya ke kampung Resettlement untuk menyebarkan semangat Injil pada masyarakat setempat.
Saya terima tugas itu dengan setengah hati sebab semangat Injil saya sendiri sedang meluntur ke titik paling bahaya. Anehnya, saya merasa bahagia menerima keadaan itu, lebih-lebih ucapan isteri saya yang tidak pernah lenyap dari pendengaran saya.
“Kalau mimpi itu merupakan panggilan Tuhan, kita berdosa jika tidak mendatangi-Nya. Kita harus masuk Islam.”
Akhirnya, pada awal Mac 1990 saya sekeluarga mengunjungi Pejabat Urusan Agama Daerah Mentawa Baru Ketapang, sesudah terlebih dulu mendapat penjelasan dari seseorang yang saya percayai memiliki pengetahuan mendalam tentang agama Islam.
Ia mengatakan bahawa lelaki dalam mimpi saya adalah Nabi Muhammad. Diterangkannya lebih lanjut bahawa tidak semua orang, termasuk kaum Muslimin, boleh memperoleh kehormatan bertemu dengan Nabi dalam mimpi. Dia meyakinkan saya bahawa mimpi itu bukan dusta, bukan mainan tidur.
Sebab, Iblis tidak sanggup menyerupai Nabi walaupun ia boleh menyamar sebagai Malaikat (walau kelak dikemudian hari aku menyedari bahawa Syaitan boleh sahaja menjelma menjadi orang lain lalu mengaku sebagai Nabi).
Tetapi Itulah yang kian memantapkan tekad saya sekeluarga untuk memeluk ajaran Islam. Maka dengan bimbingan Mahali, BA, kami mengucapkan dua kalimah syahadat disaksikan oleh para pendahulu kami, Arkenus Rembang dan Budiman Rahim, dari Pejabat Jabatan Agama Sampit.
Nama saya, Iselyus Uda, diganti dengan Muhammad Taufik; isteri saya menjadi Siti Khadijah.
Begitu juga lapan anak saya yang memperoleh nama baru yang diambilkan dari al-Qur’an. Pulang dari upacara persaksian itu dada saya terasa sangat lapang dan dunia makin benderang.
Tengah malam saya mengangkat kedua tangan dan berdoa, “Ya Tuhan, terpujilah nama-Mu, telah datang kerajaan-Mu. Kami bersyukur kepada-Mu, ya Allah, untuk anugerah kebenaran ini.”
Menebus mimpi

Sejak hari paling bahagia itu saya mulai berangan-angan, bilakah pemandangan dalam mimpi saya dulu itu boleh terwujud. Saya merindukan Tanah Suci tempat kelahiran Nabi saw dan tempat jenazahnya dimakamkan, iaitu Makkah dan Madinah.
Kecuali dengan kuasa Allah, rasanya mustahil terlaksana mengingat kemampuan ekonomi saya tidak secerah semasa menjadi pendakwah Injil. Akan tetapi saya tidak mengeluh. Memang pada segi pendapatan terjadi penurunan, tetapi dari segi yang lain kehidupan kami bertambah makmur, sejahtera, dan penuh berkah.
Kekurangan kami sedikit, kami anggap biasa, itulah ujian iman. Harta benda bukanlah segala-galanya. Yang penting, anak-anak dapat meneruskan pendidikan mereka dan keperluan sehari-hari kami mencukupi. Adapun hidup berlebihan bukan tujuan utama. Buat kami sudah puas dengan kaya di hati dan rezeki yang halal.
Saya tidak tahu apakah keikhlasan itu diterima Tuhan, ataukah lantaran sudah tertulis dalam takdir-Nya bahawa saya sekeluarga harus menjadi Muslim dan Muslimat yang kuat.
Peristiwa yang terjadi dua minggu setelah kami masuk Islam membuat saya makin bersyukur kepada Allah, iaitu ketika Kakandepag Kotawaringin Timur, Drs. H. Wahyudi A. Ghani, mengunjungi ke rumah saya di kampung Resettlement. Ia tidak hanya bertandang, tetapi mengantarkan tebusan mimpi.
Ia mengabarkan bahawa Menteri Agama, H. Munawir Syadzali, MA, bersimpati kepada saya dan berkenan membawa kami suami isteri untuk menjalani ibadah umrah.
Subhanallah, alangkah akbarnya Engkau, alangkah luasnya kasih sayang Engkau. Sungguh saya tidak mampu menggoreskan pena atau menggerakkan lidah bagi menggambarkan kegembiraan dan kebahagiaan saya.
Tidak ada lain yang menggugah hati Menteri Agama, seorang pemimpin negara di antara 170 juta lebih bangsa Indonesia, pasti Allah yang Maha Kuasa. Tanpa kehendak-Nya mana mungkin perhatiannya terlintas kepada seorang warga kampung terpencil di Kalimantan Tengah ini, padahal kegiatannya selaku menteri bukan kepalang sibuknya.
Saya dan isteri terus bersimpuh di hadapan Allah Azza wa Jalla lalu melakukan sujud syukur. Kami pun tidak mengeluh walau keberangkatan kami ke Tanah Suci tertunda beberapa bulan. Awalnya kami akan diberangkatkan pada Julai1990; namun kerana terhalang oleh musibah Mina, terpaksa ditangguh ke bulan Januari 1991.
Akhirnya, kami berkesampaian mewujudkan pemandangan dalam mimpi dengan melaksanakan tawaf mengelilingi Ka’bah, menunaikan sa’i antara bukit Shafa dan Marwah, serta berziarah ke makam Rasulullah saw.
Agaknya doa kami di tempat-tempat mustajab di Makkah dan Madinah mulai dikabulkan-Nya. Buktinya, setiba kembali dari Tanah Suci ada seorang hartawan yang tidak ingin disebut namanya, mewakafkan sebidang tanah kepada saya.
Saya berniat menghabiskan baki umur saya untuk membayar dosa-dosa pada masa silam tatkala lima belas tahun lamanya saya bekerja keras memurtadkan umat Islam dan merayu banyak orang agar mengikuti keyakinan saya pada masa itu.

No comments:

Post a Comment