Click here for Myspace Layouts

Tuesday, 20 December 2011

IMF, Mahathir saja bersumpah laknat

DR. MAHATHIR mengajak Anwar Ibrahim bersumpah laknat kerana mendakwanya pernah minta bantuan kewangan dari IMF, Tabung Kewangan Antarabangsa dan Bank Dunia.
Antara punca Anwar disingkirkan dari kerajaan dan Umno selain dari tohmah liwat adalah juga bekas Timbalan Perdana Menteri itu didakwa menjadi hamba kepada IMF dan Bank Dunia.

Hampir 15 tahun setelah keduanya berpatah arang berkerat rotan, Anwar pula mendakwa Dr. Mahathir juga kaki penyembah Bank Dunia.

Ertinya kedua-duanya lebih kurang saja dalam hubungan Bank Dunia dan IMF.

Justeru itu Dr. Mahatahir mengajak Anwar bersumpah laknat.

Nampaknya bertambah orang yang mahu bersumpah laknat dengan Anwar. Tetapi tiada yang memikirkan Datuk Seri Najib mesti bersumpah laknat atas kes Altantuya dan tidak yang memikirkan Sharizat Jalil wajar berumpah laknat atas isu skandal lembu dan kondo.

Dr. Mahathir sepatutnya tidak terikut sangat dengan budak yang mendakwa dia diliwat Anwar dan geng Datuk T tentang video lucah yang cuba mengaiabkan Anwar.

Jika Dr. Mahathir sebenar bersih dari sebarang hubungan dengan Bank Dunia, dia tidak perlu mencabar Anwar bersumpah laknat tetapi dia sendiri bersedia untuk bersumpah seorang diri.

Apa yang Dr. Mahathir patut buat ialah meminta Anwar membuktikan dakwaan yang dibuat ke atasnya.

Kalau Anwar benar, maka dia akan membuktikan tuduhan terhadap Mahathir, tetapi kalau benar Dr. Mahathir bersih dari sebarang hubungan dengan Bank Dunia, tentulah sukar malah mustahil untuk membuktikannya.

Kalau Anwar dapat membutikannya tetapi Dr. Mahathir tidak dapat menerima kekterangan itu, dia berhak membela diri dan menafikannya. Dr. Mahathir kalau mahu boleh bersumpah.

Dia tidak perlu menyuruh Anwar bersumpah. Dia sendiri saja yang bersumpah.

Apakah Dr. Mahathir akan membuat sumpah palsu atau sebaliknya, ia adalah masalah antaranya dengan Allah. Allah saja yang tahu apakah dia bersumpah benar atau palsu.

Orang lain tidak boleh takwil lagi. Termasuk Anwar sendiri dengan hujah dan buktinya yang kuat misalnya, tak perlu mengongketnya lagi.

Bagi orang ramai pula mesti membebaskan fikirannya terhadap Dr. Mahahtir kerana dia sudah bersumpah. Kalau dia membuat sumpah palsa, maka biarlah Allah menentukan akibatnya. Allah tidak akan melepaskan sesiapa yang membuat sumpah palsu.

Anwar tidak perlu membuat sumpah. Apakah kita hendak mempercayai Anwar atau mempercayai Dr. Mahathir, maka tidaklah perlu untuk memanjangkannya lagi kerana Dr. Mahatahir sudah bersumpah.

Kes itu kira-kira ditutup setakat sumpah Dr. Mahathir itu. Tidak perlu dia hendak menyuuh Anwar mesti bersumpah juga.

Jika Anwar pula hendak bersumpah sebagai yang dituntut oleh Dr. Mahathir, itu adalah masalah dirinya sendiri. Tetapi dia tidak dikehendaki menunaikan kemahuan Dr. Mahathir.

Tugas dan tanggungjawab Anwar ialah membuktikan dakwaannya. Apakah kita dapat mempercayainya, bergantung pula kepada hujah penafian Dr. Mahathir dan apabila Dr. Mahathir berani bersumpah, kita serah saja kepada Yang Maha Hakim.

Selagi Dr. Mahathir tidak bersumpah, kita boleh bandingkan keterangan dan bukti siapa yang kuat.

Setakat ini Anwar tidak menapikan dia adalah hubungan yang baik dengan IMF. Dr. Mahathir pula tentulah dirasakan sebagai seorang yang tidak mahu terikat dengan IMF. Kalau dia juga ada hubungan dengan IMF, maka tidaklah dia wajar menempelak orang yang ada hubungan atau pernah berhubung dengan IMF.

Apakah IMF itu berguna kepada manusia atau sebaliknya, ia bukan isu yang dibincangkan. Ada pro dan kontranya pinjaman IMF.

Isu yang kita hadapi ialah hubungan kedua-duanya dengan IMF. Selama ini Anwar itu digambar buruk oleh Dr. Mahathir atas hubungannya yang baik dengan IMF. Anwar digambarkan hamba kepada IMF. Sekarang Anwar pula mengatakan Mahathir juga tidak bebas dari bahana IMF itu. Dakwaan Anwar itu boleh diterima kiranya Dr. Mahathir tidak membuat sumpah laknat.

No comments:

Post a Comment